Burung Hantu di Lampung Selatan Bermanfaat Untuk Petani

Foto (Ist)

GANTANEWS.CO, LAMPUNG SELATAN — Kecamatan Way Panji merupakan salah satu Kecamatan yang berada di Kabupaten Lampung Selatan dengan jumlah desa sebanyak 4 desa. Keempat desa tersebut yakni DesaSidoharjo, Sidomakmur, Sidoreno dan Balinuraga.

Memiliki area yang cukup potensial dalam bidang pertanian, membuat masyarakat di Kecamatan Way Panji terbesar bekerja sebagai petani.

Namun, area yang potensial tentunya juga memiliki tantangan dalam pengelolaannya termasuk terkait dengan pengendalian hama dan penyakit tanaman. Hama tikus sering ditemukan oleh para petani padi di Kecamatan Way Panji.

Serangan hama tikus pada persawahan dapat menimbulkan kerusakan fatal hingga menyebabkan gagal panen. Berbagai upaya terus dilakukan oleh para petani beserta Pemerintah Daerah dalam pengendalian hama tikus ini.

Termasuk melalui program Tibani “Tyto Sahabat Petani” yang diinisiasi oleh Camat Way Panji dan petani desa setempat.

Camat Way Panji Luthfi mengatakan, Tibani (Tyto Sahabat Petani) adalah pemanfaatan burung hantu (tyto alba) sebagai pengendali hama tikus di persawahan masyarakat.

“Burung hantu tyto alba ini termasuk hewan nokturnal yang memiliki kemampuan memangsa 2 hingga 5 ekor tikus dalam semalam,” kata Luthfi.

Pelepasan burung beserta pemasangannya di kandang burung direncanakan akan ditempatkan di beberapa titik di Desa Sidomakmur.

“Untuk rencana sementara ada 6 ekor burung hantu yang akan kita lepas di persawahan bersama kandangnya yang nantinya bisa mengcover 2 hektar lebih sawah,” tambah Luthfi.

Pemanfaatan burung hantu Tyto sebagai pengendali hama tikus di persawahan juga dianggap efektif, murah dan ramah lingkungan.

“Jika dibandingkan dengan pengendalian hama tikus secara setrum maupun bahan kimia, burung hantu ini lebih efektif dan murah.” ditambah saat ditemui di Lokasi Musrenbang Kec. Way Panji (2/2/2022).

Luthfi menambahkan kontrol melalui Tibani bertujuan agar produksi pertanian baik dari kualitas maupun kuantitas dapat tetap terjaga.

Pada kesempatan yang sama, Bupati Nanang Ermanto juga menanggapi program Tibani menjadi suatu inovasi yang baik yang harus kita lakukan secara konsisten agar mendapatkan hasil bersama.

“Nah ini tugas pak kades, tokoh masyarakat, tokoh agama, tugas kita masyarakat menjaganya,” ujar Nanang.

Jika dilepas jangan ditembak menggunakan senapan angin, bikin peraturan desanya beri sanksi yang tegas bagi masyarakat yang melanggar.

Banyak masyarakat yang mencoba untuk memotret dan memotret pemandangan tanpa pemandangan efeknya pada ekosistem persawahan.

“Dengan demikian, dukungan masyarakat banyak agar dapat menjaga kelestarian lingkungan di persawahan,” pungkas Nanang. (H/Dendi)

Follow me in social media: